-->

March 22, 2020

Puisi Jiwa - Pudar

Puisi jiwa - Pudar | antara puisi merapu yang menjadi simpanan tanpa duka tanpa lara malah tiada darah pada jiwa.  Puisi yang sekadar suka-suka dari seorang yang bukan seorang puitis mahupun bijak berkata. 


Bila terkenang masa lalu
terasa kerdil diri
terasa daif diri
terasa hina diri


Mengenang masa lalu
mengingati kealpaa diri
mengingati setiap inci peribadi
mengingati setiap dosa
terasa pudar akan pahala


kita semakin jauh
walau masih berpijak di bumi
tetap terasa seperti diawangan
bukan awangan yg penuh warna warna
hanya awangan yang seakan kosong
sepi


kekadang terfikir
alangkah indah jika kita pergi
sebelum sempat kita menambah dosa
pada diri
pada insan disisi
dan yang paling utama pada Dia yang mencipta


Saban hari kita mengajar diri
positif!
tenang!
umpama  berenang tanpa tepian
lelah!
sayu dan sayup


Semangat makin pudar
Pudar melanda jiwa
Pudar menerpa disetiap ruang
Pudar jiwa
Pudar kata-kata


aku akan bangun nanti
aku akan terus meniti
akau akan nanti melangkah gagah
Pasti!

2 comments:

  1. puitis.. kadang2 suka juga rasa nak express diri dalam bentuk kata2..
    tapi saya orangnya tak berseni hehe..

    ReplyDelete
  2. Sgt bermakna gak puisi Ni.. terbaik

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan dan komen, sungguh sangat dihargai! Kalau ada kesempatan saya akan balas, InsyaAllah. Komen baik-baik tau!

Thanks for the visit, appreciate your positive comments!